The news is by your side.

Masyarakat Maybrat Akan Menggunakan Ritual Adat Untuk Menangkal Covid-19

0

Matapapua-Maybrat: Indonesia memiliki berbagai ragam budaya yang unik. Salah satunya di Kabupaten Maybrat Papua Barat dengan keunikan budaya pendidikan adat yang disebut wofle. Pendidikan ini mampu mengubah perilaku seseorang menjadi jauh lebih baik dan juga menyembuhkan berbagai jenis penyakit termasuk menangkal Corona Virus.

Oleh karena itu, Bupati Maybrat, Dr. Bernard Sagrim menghimpun para guru wofle guna menyiapkan ramuan tradisional untuk melakukan vaksinasi Covid-19 dengan menggunakan air ramuan tradisional yang telah ditinggalkan para leluhur sejak dahulu kala untuk mematikan Covid-19 sehingga tidak menyebar ke seluruh wilayah Kabupaten Maybrat.

Bernard Sagrim berkomitmen akan melakukan vaksin adat di Lima akses masuk Maybrat diantaranya di Sehu, Athabu, Gunung Petik Bintang, Sauf dan Kamroh. Vaksin adat ini akan dilakukan para guru wofle terhadap masyarakat yang ingin masuk ke wilayah pemerintahan Maybrat dan dilakukan kepada seluruh masyarakat.

“Ini air ramuan yang akan diberikan kepada masyarakat untuk diminum yang sudah disiapkan oleh guru wofle. Dan mereka ini akan selalu berada di Lima pintu masuk tadi. Jadi air ramuan ini tidak memiliki efek samping justru menyembuhkan segala jenis penyakit termasuk menangkal Covid-19,” terang Bernard Sagrim, Selasa (13/7/2021).

Dirinya berjanji bahwa tanggal 16 Juli akan melakukan pengetatan di Lima akses masuk Maybrat dengan mempersiapkan ramuan tradisional tersebut.

“Hari ini guru wofle sudah persiapkan ramuan tradisional karena mereka yang paham ramuan tersebut. Lalu hari Jum’at dan Sabtu baru jaga di setiap akses masuk untuk berikan kepada masyarakat. Jadi di daerah lain tidak mengutamakan adat tapi kita di Maybrat harus utamakan adat dan budaya kita yang sudah ditinggalkan para leluhur untuk menangkal Covid-19,” tuturnya.

Meskipun menggunakan vaksin secara adat, namun terang Bernard Sagrim, tetap menggunakan vaksin dari medis. Dirinya menjelaskan bahwa vaksin dari pihak medis dengan vaksin adat tidak mempengaruhi kesehatan masyarakat namun sangat membantu.

“Vaksin dari medis tetap laksanakan, dari adat pun tetap laksanakan. Kami tidak bisa mengutamakan yang Satu dan yang lain kami abaikan. Itu sama sekali tidak. Semua tetap terlaksana,” tuturnya.

Ramuan tradisional ini sudah terbukti sejak tanggal 27 Maret 2020 lalu dengan melakukan ritual adat sehingga Maybrat hingga saat ini masih dinyatakan zona hijau Covid-19. Hal ini telah tercatat dalam sejarah budaya Maybrat.

“Waktu ritual adat di Kampung Yumame tahun lalu dengan melakukan percikan air saja Maybrat hingga saat ini masih zona Hijau. Apalagi kalau minun ramuan air, saya jamin 100 persen masyarakat tidak akan terpapar Covid-19,” terangnya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Ernie Stautner Authentic Jersey